Rabu, 16 November 2011

kencan pertama lebih berharga dari mandi di hari minggu

Bagi sebagian orang kencan pertama bersama pacarnya adalah hal paling penting terhadap awal pacaran karna itu akan menentukan bagaimana kelanjutan hubungan mereka. Ada beberapa tips yang bisa di gunakan untuk kencan pertama. Yang pertama adalah ajak doi ketempat yang romantis ataupun mewah karna gak mungkin kalian mengenang kencan pertama kalian di tempat yang enggak banget contohnya saja warung di pinggir jalan. Gak elit banget kan kalo kalian sedang telfon telfonan ngobrol dan mencoba mengingat saat kencan pertama kalian. Kira kira percakapannya seperti ini.
Cowok : sayang ingat gak saat pertama kali kita kencan?
Cewek : iya dong sayang. Waktu itu kamu ngajakin aku ke nasi goreng bang joni di pinggir jalan
Cowok : iya. Nasi gorengnya enak banget kan padahal tempatnya bersebelahan ama tempat pembuangan sampah
Cewek : ho oh. Tapi pedes banget deh sampe sampe ingus gue beler. Malah ada yang nyampur nasi gue loh
Cowok : hahah iya gue inget. Gue juga inget kalo bang joni pas masak nasi buat kita ilernya ada yang nyampur di nasinya
Cewek : hahahah

Yang kedua adalah jangan terburu buru minta ciuman sama doi karna itu bakal bikin dia ilfiil dan kamu bakal dapet julukan “rames” atau rai mesum (dalam bahasa indonesia = muka mesum) atau paling parah kamu bakal dapet tonjokan keras di muka kamu kalo kamu pacaran sama atlit tinju wanita. Mungkin cerita kencan gue bakal jadi pelajran berharga buat kalian semua

Kisah ini bermula pas gue masih SMA (dan sekarang juga gue masih SMA) tapi bukan sama pecar gue. gak tau gue sebut dia apa tapi yang pasti bukan pacar gue. tapi gue tetep sebut itu sebagai kencan. Karna rumahnya sama rumah gue jaraknya jauh gue bereangkat dari rumah lebih awal satu jam biar nyampe disana pas jam makan siang. Setelah menempuh perjalanan selama satu jam akhirnya gue nyampe juga di rumah doi. Begitu gue nyampe ternyata dia udah nungguin di luar rumahnya. Dia orangnya cantik,langsing, putih, tinggi, rambutnya lurus, suka ngemil wiskas dan juga kroto. Oke yang terakhir bukan sifat aslinya. Tanpa nunggu perintah dari gue dia langsung masuk ke mobil gue. gue bukan orang yang pinter bergaul jadi begitu dia masuk mobil gue seperti biasa gue cuman ngomong basa basi kayak ngomong “gimana kabar kamu? Udah lama ya nunggunya?” atau “gimana kabarmu? Udah boker belom pagi hari ini?”. Gue inget sama saran dari temen gue kalo buat kencan pertama kali gue harus ngajak dia ke tempat makan walaupun dia udah makan sebelumnya. Tapi itu adalah awal malapetaka gue hari itu. karna gue terlalu meremehkan selera kuliner dari temen-cewek-gue-yang-bukan-pacar-gue itu gue gak bawa semua uang gue (baca=lagi bokek), karna gue gak terlalu tahu tempat makan yang asik di daerah sana akhirnya gue ngasih kesempatan ke temen-cewek-gue-yang-bukan-pacar-gue (teceguyabupagu) buat milih tempat favoritnya. Akhirnya teceguyabupagu menentukan tempatnya (demi menjaga reputasi empat itu gue gak sebutin namanya). Awalnya gue Cuma ngira kalo itu Cuma tempat makan biasa semacam kantin sekolah yang agak besar dengan harga makanan yang murah dan gue pun ngikut aja.
Ternyata begitu gue nyampe sana itu adalah restoran kelas menengah pas – pasan. Yang ada di dalam hati kecil gue adalah “diampot (umpatan dalam bahasa jawa) tempatnya mewah kayak gini dan gue gak bawa semua duit gue (baca=lagi bokek)”. Pas kita udah turun dari mobil gue nyuruh dia cari tempat duduk duluan dan gue beralasan kekamar mandi bentar dan gue emang bener bener ke kamar mandi bukannya melarikan diri dari kenyataan ini. Di kamar mandi gue ngecek isi dompet gue dan gue Cuma liat 1 lembar 50ribu, 2 lembar 5ribuan, 2 lembar 10ribuan, dan beberapa hiasan 500 perak. Disitu gue berharap jumlah dari semua uang gue itu ada 500ribu tapi gue tau matematika gue payah dan kenyataannya jumlahnya Cuma 80ribu. Demi kelangsungan hidup gue yang selalu menjaga gengsi di depan para gadis ini gue nekat dengan strategi memesan makanan yang paling murah yang ada di daftar menu. Akhirnya dengan keyakinan tinggi dan resreting yang belum gue naikin (gak gitu juga ya) gue datengin teceguyabupagu di kursi yang udah di dudukinnya dengan indah. Sesaat gue duduk di sana ada satu pelayan datang terseok – seok ke arah kami berdua dan memberikan dua keping daftar menu. Gue cari cari menu yang cocok sama selera gue (baca=murah)dan ternyata teceguyabupagu udah milih duluan “blackpepper sirloin steak satu ya mas”. Steak? Sirloin? Pasti mahal banget tuh. Gue coba nyari berapa harganya dan beneran harganya 45ribu it was very very diampot. “maaf mbak kokinya yang buat steak baru istirahat baru mulai lagi jam 3 nanti” gue bersukur banget tuh pelayan ngomong kayak gitu rasanya pengen banget sujud di kakinya sambil nyium – nyium jempolnya sebagai wujud terima kasih gue karna makanan paling mahal di sana adalah steak dan kokinya gak bakal mau masak kalo belom jam 3. Akhirnya gue memberanikan diri buat mesen duluan akhirnya gue pesen kwetiau blablablabla yang harganya tidak terlalu mahal tapi tidak menyentuh kriteria paling murah. Dan sebagai minuman gue cari jus yang harganya paling murah soalnya gue gak mungkin pesen es teh manis di restoran semacam itu karna itu bakal jatuhin martabat gue di depan teceguyabupagu. Setelah gue selese mesen teceguyabupagu langsung ngomong sama pelayannya “nasi goreng spesialnya satu, sosis bakarnya satu (porsi) kentang goreng large satu (porsi) sama minumnya jus wortel”. Mampus gue doi malah pesen sebegitu banyaknya kayak orang yang belom makan semenjak SMP. Gue coba cek harga pesenan yang dia sebutin tadi dan gue nyadar kalo sebenarnya kemampuan menghitung gue kalah sama anak SD yang gak lulus ujian nasional. Dan akhirnya gue pun pasrah apapun yang terjadi sama gue nanti.

Seperti biasa daripada nunggu pesenan dateng sambil ngrikitin asbak akhirnya gue memutuskan buat ngobrol sama dia. Gue orangnya susah banget buat bergaul sama cewek maklumlah sekolah gue kan sekolah homogen jadi panters kalo sering grogi di depan cewek. Gue bingung gimana caranya buka pembicaraan setelah daritadi dimobil gue udah ngomongin semuanya. Gue berpikir tapi yang ada di pikiran gue Cuma pertanyaan konyol “gimana bentuk pup kamu tadi pagi? Udah ada perkembangan belom dari yang kemaren?” tapi gue yakin itu bukan cara yang tepat buat mengawali percakapan. Setelah mikir begitu keras gue dapet ide juga “oh iya tadi pagi gue pup belom cebok loh! Nih masih ada bekasnya di pantat gue” bukan. Itu juga bukan awal yang bagus buat ngomong sama cewek. Tapi akhirnya dia membuka pembicaraan terlebih dahulu “gue dulu sering kesini loh sama mantan gue” gue kaget bukan main. Bukan karna dia ngomong kayak gitu tapi karna anak dari orang yang makan di sebelah meja gue tiba tiba gigit betis gue. “aaarrggghh” gue teriak uhui (baca=spontan) gue Cuma berharap anak itu tidak terkena penyakit rabies. Sambil gue elus elus betis gue yang memerah akibat gigitan anak tadi teceguyabupagu ngomong lagi sama gue “gue inget banget dulu gue sering kesini sama mantan gue. ini adalah tempat favorit kita berdua” dari situ gue menganmbil kesimpulan jangan pernah mengajak cewek di kencan pertama ke tempat favorit dia sama mantannya. Karna itu bakal bikin dia lebih banyak cerita soal mantannya. Gue yang berusaha menjadi pendengar yang baik Cuma bisa tersenyum pahit dan berkata “udahlah itukan mantan kamu ngapain juga kam terus terusan mikirin dia” berusaha menenangkan doi. Dia pun tersenyum bahagia merasa ada yang mensupport dia. Tapi setelah gue ngomong gitu ke teceguyabupagu dia malah lebih banyak menghabiskan waktu sibuk dengan handphone-nya dan gue merasa hina sekali karana gue adalah makhluk hidup yang berada di depannya tapi dia malah sibuk dengan barang mati. Tak lama kemudian makanan pesanan kita dateng juga kitapun langsung makan aja. Dia makan dengan ganasnya bagaikan harimau yang sudah tiga bulan tidak makan daging segar. gue Cuma bisa bengong aja ngeliatin dia makan seperti itu.

Setelah selesai makan gue buru – buru ngajakin dia pulang aja soalnya gue takut kalo tiba tiba rasa laparnya dateng lagi dan berakhir dengan pesen makan yang gak kalah banyaknya dari yang tadi. satu lagi kesimpulan yang gue ambil dari kejadian tadi. jangan pernah menilai jumlah porsi makanan cewek dari bentuk tubuhnya. Tapi ada sisi positif makan di restoran tersebut karna kita bayarnya di kasir langsung bukan dengan pelayan yang membawakan bill ke tempat kita. Dari situ gue bisa menutupi kalo gue gak bawa semua duit gue (baca=lagi bokek). Gue dateng ke kasir. Gue minta bill-nya semua dan yang terlihat di kolom totalnya adalah Rp 82.750,00 dan itu menandakan bahwa duit yang ada di dompet gue gak cukup buat bayar itu. gue ngambil semua duit yang ada di dompet gue. gue bilang sama teceguyabupagu “punya 3ribu gak? Uang gue gak ada kembaliannya nih” tanya gue sok punya-duit-banyak tapi dia bialng kalo dompetnya ketinggalan dirumah. Mampus gue buat yang kedua kalinya. Gimana nih gue. guang gue kan Cuma tinggal ini doang. Dan gue inget kalo di mobil gue biasanya ada duit ribuan buat bayar parkir. Gue coba buka mobil gue dan ternyata ada pas 3ribu. Gue bersukur banget harga diri gue masih bisa di selametin. Gak elit banget dong kalo gue nyuci piring berdua sama teceguyabupagu Cuma gara gara duit gue kurang 3ribu perak.

Setalah keluar dari restoran itu gue langsung aja menuju rumahnya teceguyabupagu yang gak begitu jauh dari restoran tersebut. Begitu nyampe gue bilang aja kalo gue mau langsung pulang takut kalo kesorean (baca=takut kalo mesti ngeluarain uang lagi) dan doi mengiyakan aja. Gue begitu dia turun dari mobil gue langsung aja gue tancap gas melarikan diri sejauh mungkin. Setelah beberapa ratus meter dari rumahnya gue wajah gue langsung aja berubah cemberut karna harus pulang tanpa bawa uang sepeserpun. Bahkan kalo ada pengemis di jalanan gue Cuma bisa ngomong “gue habis di rampok sama restoran dan gue gak punya uang lagi sama sekali. Yang gue punya tinggal mobil ini satu satunya”

3 komentar: